PotretNews.com Minggu 22 Juli 2018

Sakai, Potret Suku Pedalaman Riau yang Berubah

Sakai, Potret Suku Pedalaman Riau yang Berubah

Suku Sakai di dekat pipa Caltex Rumbai, Riau tahun 1973. (foto: dok tempo)

Rabu, 23 Desember 2015 01:38 WIB
PEKANBARU, POTRETNEWS.com - Suku Sakai merupakan salah satu suku asli di Provinsi Riau, selain Suku Akit, Suku Talang Mamak, dan Suku Laut.Suku-suku ini merupakan komunitas asli suku pedalaman Riau yang tergolong dalam ras Veddoid, dengan ciri-ciri kulit berwarna cokelat kehitaman dan rambut keriting berombak. Tinggi tubuh laki-lakinya sekitar 155 sentimeter dan perempuan 145 sentimeter.

Suku Sakai diyakini sebagai keturunan Pagaruyung, Minangkabau, yang melakukan migrasi ke tepi Sungai Gasib, di hulu Sungai Rokan, sejak berabad-abad silam. “Mereka merupakan identifikasi perpindahan manusia dari Asia ke Nusantara pada 3.000 tahun sebelum Masehi,” kata budayawan Riau, Taufik Ikram Jamil.

Populasi Suku Sakai tersebar mulai Riau hingga Jambi. Namun, yang paling banyak terdapat di Kabupaten Bengkalis. Kementerian Sosial mencatat, jumlah orang Sakai di Bengkalis sebanyak 4.995 jiwa.

Ads
Suku Sakai hidup di hutan belantara. Di sanalah mereka mencari nafkah dari hasil berburu, menangkap ikan, dan hasil hutan. Suku ini masih melestarikan berbagai upacara adat, seperti upacara kematian, kelahiran, dan pernikahan. Mereka juga memiliki ritual khusus untuk berbagai peristiwa penting dalam hidup mereka, seperti untuk menanam padi, menyiang, sorang sirih, dan tolak bala. Untuk berkomunikasi, mereka menggunakan bahasa Melayu bercampur Minangkabau dan Mandailing.

Sebagian orang Sakai menganut animisme, yang mempercayai keberadaan ”antu” atau makhluk gaib yang hidup layaknya manusia. Namun, seiring dengan perkembangan zaman, banyak penduduk Sakai yang memeluk agama Islam. Meski begitu, peralihan kepercayaan itu tak memupus kebiasaan mereka mempraktekkan ajaran nenek moyang mereka yang masih diselimuti unsur animisme, dinamisne, magis, dan makhluk halus.

Interaksi dengan manusia luar membuat pekerjaan mereka kini menjadi beragam, seperti guru, pegawai negeri, dan pedagang. Keinginan untuk berubah yang dipadu dengan program beasiswa dari pemerintah setempat membuat beberapa anak-anak suku Sakai menempuh pendidikan, bahkan hingga perguruan tinggi.

Salah seorang anak asli suku Sakai, Muhammad Candra, mewakili Provinsi Riau sebagai anggota Pasukan Pengibar Bendera Pusaka di Istana Negara pada Hari Kemerdekaan Republik Indonesia, 17 Agustus 2012. ***

loading...
(Reihan Irfan)
Kategori : Potret Riau
Sumber:Tempo.co
PMB Unilak 2018/2019
wwwwww