Polisi yang Menyamar Jadi Pria Hidung Belang Bongkar Prostitusi Online di Kepulauan Meranti, Bocah 13 Tahun Ditawarkan Rp500 Ribu

Polisi yang Menyamar Jadi Pria Hidung Belang Bongkar Prostitusi <i>Online</i> di Kepulauan Meranti, Bocah 13 Tahun Ditawarkan Rp500 Ribu
Rabu, 27 Januari 2021 12:05 WIB

KEPULAUAN MERANTI, POTRETNEWS.com — Duuh, praktik prostitusi online makin marak seiring dengan majunya teknologi.

Tak hanya di kota-kota besar, di kota-kota kecil juga marak dengan pelaku yang amsih di bawah umur.

Seperti kasus yang berhasil dibongkar pihak Polres Kepulauan Meranti.

Polisi berhasil mengungkap kasus prostitusi online yang melibatkan anak di bawah umur di Selatpanjang.

Bocah 13 tahun ditawarkan dengan harga Rp 500 ribu sekali kencan dengan durasi short time.

Terungkapnya kasus tersebut bermula saat anggota kepolisian dari tim Opsnal Satreskrim Polres Kepulauan Meranti mendapat informasi tentang adanya praktIk prostitusi yang melibatkan anak di bawah umur.

Dalam melakukan praktIknya, para pelaku menggunakan aplikasi Android MiChat untuk berkomunikasi dan menyampaikan informasi kepada para pelanggannya.

Setelah dilakukan penyelidikan, petugas akhirnya menemukan keberadaan pelaku dan korban di Happy Hotel Jalan Pembangunan II Kelurahan Selatpanjang Kota.

"Dari laporan itu kita dalami, kita coba intai melalui aplikasi online MiChat, lalu kita membuat janji pertemuan dan melakukan pemesanan jasa prostitusi kepada pelaku,”kata Kapolres Kepulauan Meranti AKBP Eko Wimpiyanto Harjito SIk melalui Kasat Reskrim, AKP Prihadi Tri Saputra SH MH, Selasa (26/1/2021) malam, Melansir Tribunnews.com.

“Dari situlah akhirnya mereka kita amankan,"imbuhnya.

Dari hasil pemeriksaan yang dilakukan, tersangka muncikari yang ditangkap merupakan pasangan suami istri (pasutri) muda yang merupakan warga Kelurahan Selatpanjang Selatan, Kecamatan Tebingtinggi.

Dijelaskannya, kronologi kejadian terjadi pada Senin (25/1/2021) sekira pukul 23.00 WIB Opsnal Satreskrim Polres Kepulauan Meranti mendapat informasi tentang adanya praktik prostitusi yang melibatkan anak di bawah umur.

Setelah melakukan janji melalui aplikasi tersebut, pelaku berkomunikasi kepada para pelanggannya.

Kemudian, tim melakukan penelusuran informasi tersebut dan melakukan upaya penjebakan dengan berpura-pura menjadi pelanggan dan jasa prostitusi kepada pelaku.

Lalu pelaku meminta uang kepada pelanggannya sebesar Rp500 ribu untuk sekali kencan atau tarif short time.

Selanjutnya, polisi langsung mengamankan kedua terduga pelaku yang mengantarkan korban ke hotel yang dijanjikan.

Berdasarkan keterangan pelaku yang berinisial TFA (25), dalam melancarkan aksinya ia dibantu oleh istrinya yang berinisial AW (22) yang dilakukannya sejak satu tahun terakhir.

Terhadap korban yang berinisial DA (13) warga Jalan Dorak, Desa Banglas yang sudah putus sekolah pun turut diamankan untuk dimintai keterangan.

Dari penangkapan tersebut, polisi juga mengamankan uang tunai sebesar Rp602 ribu yang merupakan uang bayaran untuk korban.

Satu unit smartphone merk Xiomi milik pelaku dan satu unit smartphone merk Oppo A3 milik korban.

Atas perbuatan tersangka, polisi menjeratnya dengan Pasal 76F juncto Pasal 83 juncto Pasal 76I juncto Pasal 88 Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2014.

Tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak.

Lalu mereka juga dikenakan Pasal 2 Ayat 1 dan 2 Undang-undang Nomor 21 Tahun 2007 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Perdagangan Orang.

"Saat ini pelaku dan korban sudah kita amankan di Mapolres Kepulauan Meranti untuk dimintai keterangan lebih lanjut," pungkasnya.***

Editor:
Akham Sophian

Kategori : Hukrim, Meranti
wwwwww