PotretNews.com Rabu 23 September 2020

Setelah Berhubungan Intim dengan Waria, Pria Warga Sumut Ini Kehilangan Uang Rp18 Juta

Setelah Berhubungan Intim dengan Waria, Pria Warga Sumut Ini Kehilangan Uang Rp18 Juta

Ilustrasi/INTERNET

Kamis, 10 September 2020 16:22 WIB

MEDAN POTRETNEWS.com — Seorang pria di Sumatra Utara (Sumut) mengaku kehilangan uangnya sebanyak Rp18 juta. Hal itu terjadi setelah berhubungan intim dengan waria. Pria bernama Brawi Atmaja (32) pun lantas melaporkan kejadian tersebut ke pihak kepolisian.

Ternyata uang Brawi digasak oleh geng waria. Brawi adalah warga Dusun I, Kelurahan Jaharun B, Kecamatan Galang, Kabupaten Deliserdang.

Keenam waria dan seorang wanita telah diamankan oleh petugas kepolisian, setelah korban membuat laporan. Para tersangka juga telah ditahan di Mapolsek Binjai Timur.

Dalam kasus ini ada dua orang lainnya yang diduga ikut terlibat, yang bertugas menjaga pintu gerbang kos-kosan. Keduanya masih dalam pengejaran petugas.

Kasubbag Humas Polres Binjai, AKP Siswanto Ginting, Rabu (9/9/2020) malam kira-kira pukul 22.00 WIB menyampaikan kepada Tribun Medan bahwa peristiwa ini bermula ketika korban dan sepupunya datang ke tempat kos-kosan di Jalan Soekarno Hatta, KM 18.5, Kelurahan Tunggurono, Kecamatan Binjai Timur.

Korban mengendarai sepeda motor Honda Supra X 125 BK 4349 MAL. Enam waria dan seorang wanita diamankan Polsek Binjai Timur atas dugaan pencurian uang Rp18 juta.

”Enam pelaku sudah diamankan sampai Rabu ini. Kejadian Selasa malam, korban datang ke kosan itu untuk melakukan hubungan seks dengan seorang waria inisial AS alias Elsa Engel," jelasnya, melansir tribunnews.com. Pengakuan korban, dirinya berada di dalam kamar kosan lebih kurang satu jam bersama pelaku.

Korban memarkirkan sepeda motornya di depan kos-kosan berjarak kurang lebih 5 meter. Ketika dalam perjalanan pulang ke rumahnya kira-kira pukul 21.40 WIB, korban berhenti dan mengecek bagasi sepeda motornya yang menjadi tempat menyimpan uang Rp23 juta.

”Pas dicek korban bagasi sudah rusak. Dalam bagasi ada tasnya yang berisikan uang tunai sebesar Rp23 juta hanya tinggal Rp 5 juta. Uangnya raib Rp18 juta," ungkap AKP Siswanto Ginting.

Atas kejadian ini, Brawi langsung membuat pengaduan ke Polsek Binjai Timur dengan nomor laporan LP/ 47/ IX/ 2020 / SPKT Binjai Timur, tanggal 8 September 2020. Kemudian Kapolsek Binjai Timur, Iptu A Pardede memerintahkan Unit Reskrim Polsek Binjai Timur untuk mendatangi TKP dan menginterogasi para waria dan satu wanita penghuni kos-kosan.

"Dari hasil interogasi, tersangka DJP alias Ayu membenarkan dan melihat bahwa pelaku bernama Ede dan Puput Kurik (belum tertangkap) membuka bagasi motor korban. Setelah membuka paksa bagasi, pelaku mengambil uang korban Rp18 juta," ungkap Siswanto.

Pelaku Ede kemudian memberikan uang sebesar Rp9 juta kepada tersangka TS alias Anggun. Anggun pun membagikan ke Hendra Admaja alias Abel untuk dibagikan kepada 11 orang penghuni rumah kos-kosan.

"Ede membagi uang ke Toni Sembiring alias Sembari mengatakan kalau tugasnya telah selesai. Oleh Anggun membagikan lagi uang kepada 11 penghuni kosan dengan rincian per orangnya mendapatkan Rp 800 ribu," jelasnya.

Tidak semua tersangka menerima begitu saja. Tersangka Sari sempat bertanya asal uang tersebut karena khawatir terlibat kejahatan. ***/Riau

Editor:
Akham Sophian

       
        Loading...    
           
Kategori : Hukrim
wwwwww