PotretNews.com Rabu 22 Agustus 2018

Seperti Sudah Yakin Incumbent Menang pada Pilkada 2017, Sejumlah ASN Pekanbaru Mulai Sering Kasih Isyarat ”Angka Tiga”

Seperti Sudah Yakin <i>Incumbent</i> Menang pada Pilkada 2017, Sejumlah ASN Pekanbaru Mulai Sering Kasih Isyarat ”Angka Tiga”

Sekda bersama para camat dan kepala dinas memberikan salam dengan 3 jari saat berfoto bersama usai pelantikan Pj Wali Kota Pekanbaru.

Selasa, 31 Januari 2017 23:49 WIB
PEKANBARU, POTRETNEWS.com - Pemilihan kepala daerah (pilkada) belum masuk masa pemilihan, namun sejumlah pihak seperti sudah yakin Pilkada Pekanbaru 2017 akan dimenangkan oleh duet Firdaus - Ayat, pasangan nomor urut tiga (3).Calon petahana ini, dengan kekuatan yang ''besar'' juga diperkirakan akan menang tanpa perlawanan ketat. Bukan hanya di tempat-tempat keramaian, aroma kemenangan ini juga sampai di kalangan aparatur sipil negara (ASN) sehingga semakin banyak ASN yang sering menggunakan ''simbol-simbol'' angka yang diduga mirip dengan nomor urut pasangan calon Pilkada Pekanbaru.

Bahkan dalam foto yang beredar di media sosial, demikian ditulis laman GoRiau.com yang dilansir potretnews.com, sejumlah ASN juga mempromosikan angka tiga dengan berbagai cara. Tak jelas apakah itu melambangkan ajakan atau hanya sebagai simbol lain kegiatan.

Seperti terlihat dari foto Sekda Kota Pekanbaru HM Noer yang diunggah di media sosial. Tampak Sekdako M. Noer menunjuk nomor 3 pada salah satu baju pemain saat menghadiri kegiatan olahraga. Selain itu juga aksi menunjukkan tiga jari usai menghadiri pelantikan Pj Wali Kota Edwar Sanger, beberapa waktu lalu.

Ads
Sejalan dengan sekdako, sebuah foto juga menampilkan aksi Camat Marpoyan Damai Fiora Helmi memberikan kode salam tiga jari saat pertemuan tengah bersama-sama tokoh masyarakat dan petinggi Partai Demokrat.

Sementara itu, Komisioner Aparatur Sipil Negara (KASN), Waluyo tetap mengingatkan, meski kemenangan pilkada sudah jelas sekalipun, ASN diminta tetap netral dan bekerja sesuai undang-undang dan peraturan yang berlaku.

"Sesuai Surat Edaran Menteri PAN & RB perihal Netralitas ASN, maka diinstruksikan kepada seluruh ASN, agar menjaga netralitas dalam pilkada. ASN yang melanggar ketentuan netralitas dapat dijatuhi hukuman disiplin ringan, sedang hingga berat," kata dia.

Waluyo menjabarkan hukuman disiplin ringan diberikan kepada PNS yang tidak menyadari telah ikut dalam kegiatan yang bisa dipersepsikan sebagai bentuk mendukung salah satu pasangan calon kepala daerah tertentu.

https://www.potretnews.com/assets/imgbank/01022017/potretnewscom_y8wjv_763.jpg
Sekretaris Daerah Kota Pekanbaru M Noer menunjuk nomor 3 pada baju seorang pemain sepak bola.

Sementara hukuman disiplin sedang diberikan kepada PNS yang terbukti memberikan dukungan kepada calon kepala daerah-wakil kepala daerah dengan cara terlibat dalam kegiatan kampanye. Serta mengadakan kegiatan yang mengarah kepada keberpihakan terhadap pasangan calon yang menjadi peserta pemilu sebelum, selama, dan sesudah masa kampanye.

Waluyo dalam pernyataannya yang dilansir antara menyatakan, hukuman sedang ini berupa penundaan kenaikan gaji berkala selama satu tahun, penundaan kenaikan pangkat selama satu tahun, hingga penurunan pangkat setingkat lebih rendah selama satu tahun.

Sedangkan hukuman disiplin berat dijatuhkan kepada ASN yang memberikan dukungan kepada calon kepala daerah-wakil kepala daerah, dengan cara menggunakan fasilitas yang terkait dengan jabatan dalam kegiatan kampanye. Kemudian, membuat keputusan atau tindakan menguntungkan atau merugikan salah satu pasangan calon selama masa kampanye.

Hukuman berat ini berupa penurunan pangkat setingkat lebih rendah selama tiga tahun, pemindahan dalam rangka penurunan jabatan setingkat lebih rendah, pembebasan dari jabatan, pemberhentian dengan hormat sebagai PNS, hingga pemberhentian dengan tidak hormat sebagai PNS. ***

Editor:
Akham Sophian

Tour de Siak 2018
wwwwww