PotretNews.com Kamis 20 September 2018

Hah... Benarkah Partai PKI Kini Telah Hidup Lagi dan Sudah Punya 15 Juta Massa?

Hah... Benarkah Partai PKI Kini Telah Hidup Lagi dan Sudah Punya 15 Juta Massa?

Mayjen TNI (purn) Kivlan Zen

Kamis, 02 Juni 2016 16:04 WIB

JAKARTA, POTRETNEWS.com - Mayjen TNI (purn) Kivlan Zen mengungkap adanya tanda hidupnya kembali Partai Komunis Indonesia (PKI). Bahkan, kata dia, bangkitnya PKI sudah mulai bergerak sejak dua minggu lalu. 

Tidak tangung-tangung, menurut Kivlan, partai berlambang palu arit tersebut sudah siap untuk melakukan pemberontakan. Dia bahkan mengungkapkan bahwa jumlah pendukung PKI mencapai jutaan.

"Mereka sekarang sudah ancang-ancang. Saya dapat informasi dari orang PDIP dan pendukungnya 15 juta," ujar Kivlan di Balai Kartini, Jakarta, Rabu (1/6/2016).

Menanggapi hal tersebut, Pengamat militer Institute for Security and Strategic Studies (ISESS), Khairul Fahmi menilai, pernyataan Kivlan tersebut masih harus dipertanyakan. Pasalnya Kivlan menyampaikan informasi tersebut tanpa menunjukkan ada data atau pun bukti kuat mengenai keberadaan PKI tersebut.

Ads
"Ya saya enggak ngerti juga yang menyampaikan angka sampai 15 juta itu datanya dari mana? Kalau kita berdebat tanpa data susah juga. Jangan sampai untuk hal sesensitif itu hanya berdasarkan asumsi atau informasi enggak jelas," kata Fahmi seperti dikutip merdeka.com, Kamis (2/6).

Fahmi menegaskan, informasi yang tidak dapat dipertanggungjawabkan ini bisa berdampak langsung kepada masyarakat. Menurutnya, bangsa yang telah Bhineka Tunggal Ika, tidak menutup kemungkinan akan terjadi perpecahan dan kekhawatiran.

"Saya kira para jenderal lebih arif dalam mengumbar informasi seperti itu, dicek dulu kan mereka punya kemampuan itu. Tapi enggak pas menyampaikan itu secara langsung malah membuat kegaduhan," tegasnya.

Dia mencoba berandai-andai jika memang benar PKI kembali bangkit lagi. Menurutnya, partai berwarna merah tersebut bukan merupakan ancaman bagi pemerintah. Karena masalah sebenarnya adalah jurang kesenjangan yang masih lebar dan menjadi pekerjaan rumah yang tak kunjung usai.

"Saya kira apapun itu, mau komunisme atau khilafah enggak akan dapat tempat. Kita enggak sebodoh yang dipikirkan mereka. Apapun namanya ideologi perlawanan itu akan tumbuh karena ada yang tidak memenuhi ekspektasi atau harapan kita sebagai warga negara," tuturnya.

Dia mengingatkan, pemerintah tidak perlu menanggapi isu tersebut terlalu serius. Selama bukti dari pernyataan bangkitnya PKI tak dapat dibuktikan, maka tugas yang jelas harus diselesaikan telah menanti.

"Negara ini fokus melawan kemiskinan, kebodohan, ketidakadilan dan mendekatkan kesenjangan sosial agar lebih dengan ideal saja. Masyarakat kita enggak bodoh lah untuk sekadar mendengar teriak kosong soal PKI," tandasnya.

Sebelumnya diketahui, Mayjen TNI (Purn) Kivlan Zen mengatakan, dua minggu yang lalu telah dideklarasikan sebuah partai yang menamakan dirinya Partai Komunis Indonesia (PKI), dan bermarkas di Jalan Kramat Raya, Jakarta Pusat. Ditemui di sela-sela acara simposium tandingan anti-PKI di Balai Kartini, Kivlan mengaku tak terkejut sedikitpun karena dirinya susah menyadari akan rencana kebangkitan PKI ini sejak lama.

"Dua minggu lalu Partai Komunis Indonesia sudah berdiri. Pimpinannya namanya Wahyu Setiaji. Cari itu orang," ujar Kivlan di Balai Kartini, Jakarta Selatan, Rabu (1/6).

Kivlan juga mengatakan PKI yang kembali bangkit itu bahkan sudah memiliki struktur hingga tingkat daerah dan desa.

Hal ini disebutnya sebagai perwujudan dari apa yang disebut oleh DN Aidit puluhan tahun silam, bahwa mereka akan bangkit kembali saat keadaan negara dirasa cukup aman bagi mereka.

"DN Aidit 29 September 1965 bilang tarik senjata dan kita akan kembali lagi kalau kita sudah kuat," pungkasnya.***

editor: wawan s
sumber: merdeka.com

Kategori : Nasional
Tour de Siak 2018
wwwwww