PotretNews.com Selasa 10 Desember 2019
Home >  Berita >  Rohul

Banjir di Rokan Hulu Rendam Rumah Warga dan Jalan Lintas Riau-Sumatera Utara

Banjir di Rokan Hulu Rendam Rumah Warga dan Jalan Lintas Riau-Sumatera Utara

Potret dari udara banjir yang merendam sejumlah desa di Kabupaten Rokan Hulu.

Rabu, 27 November 2019 07:51 WIB

PEKANBARU, POTRETNEWS.com - Banjir melanda permukiman di Kabupaten Rokan Hulu (Rohul), Riau. Selain merendam rumah warga, banjir juga merendam jalan lintas nasional Riau-Sumatera (Utara) sekitar satu kilometer, tepatnya di Kota Pasirpengaraian.

Akibatnya, kendaraan tidak bisa melintas. Kapolres Rohul AKBP Dasmin Ginting mengatakan, arus lalu lintas dialihkan ke jalan lingkar.

Petugas juga telah membuat penunjuk arah jalan. Jalan lingkar itu juga menjadi satu-satunya akses menuju pusat kota dan kompleks perkantoran Pemda Rohul.

”Arus lalu lintas dialihkan ke Jalan Lingkar. Sebab, jembatan Sungai Batanglubuh ditutup sampai banjir surut," sebut Dasmin, Selasa (26/11/2019) malam. Dia mengatakan, genangan air sudah mulai surut.

Namun, di beberapa titik, genangan air masih ada yang cukup tinggi. Salah satunya di Simpang Supra dengan ketinggian air sekitar dua meter. Mantan Kapolres Indragiri Hulu (Inhu) ini menyebutkan, banjir terjadi akibat meluapnya air Sungai Batanglubuh sejak Ahad (24/11/2019).

Sehingga merendam rumah warga dan fasilitas umum. Setelah didata, sebut Dasmin, terdapat 300 kepala keluarga (KK) yang terdampak banjir.

”Yang terdampak warga di Desa Babussalam dan Kelurahan Pasirpengaraian, Kecamatan Rambah," kata Dasmin. Tidak ada korban jiwa dalam bencana itu.

Namun, Dasmin mengimbau warga waspada apabila banjir kembali naik. Sebagaimana diketahui, banjir di Rohul melanda tiga wilayah, yaitu Kecamatan Rambah, Rokan IV Koto dan Kecamatan Kunto Darussalam.

Banjir tersebut terjadi sejak Ahad dini hari kemarin. Banjir diakibatkan luapan air sungai yang berada di sekitar permukiman.

Berdasarkan data dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Riau, warga terdampak banjir kira-kira 500 kepala keluarga (KK). Di lokasi, pihak BPBD juga sudah memasang beberapa tenda pengungsian.

Sebelumnya, ratusan rumah warga di wilayah Kabupaten Rokan Hulu (Rohul), Provinsi Riau, dilanda banjir. Banjir saat itu terjadi di Kecamatan Rambah.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Rohul Zulkifli Said menyebutkan, banjir terjadi di dua desa, yakni Desa Rambah Tengah Hulu dan Desa Tanjung Belit, Kecamatan Rambah.

”Banjir terjadi akibat luapan air Sungai Pawan, karena semalaman diguyur hujan," sebut Zulkifli saat dikonfirmasi, Ahad (24/11/2019).

Dia mengatakan, banjir terjadi sejak Minggu dini hari tadi. Tinggi air di permukiman warga mulai dari 1,5 meter hingga tiga meter. Beruntung, pada pukul 06.00 WIB, banjir mulai surut dan tim BPBD Rohul melakukan pendataan dan penyisiran.

Berdasarkan pendataan sementara, kata Zulkifli, lebih kurang 256 kepala keluarga (KK) terdampak banjir. Mereka terdiri dari 230 KK di Desa Rambah Tengah Hulu dan 26 KK di Desa Tanjungbelit. Banjir yang melanda warga di Negeri Seribu Suluk itu meninggalkan lumpur berwarna cokelat kehitaman.

Warga dengan dibantu tim BPBD Rohul harus bergotong-royong membersihkan rumah dan rumah ibadah mereka. Zulkifli menambahkan, tim BPBD Rohul saat ini juga sedang siaga banjir di kawasan Desa Babussalam, Desa Pematangberangan dan Desa Rokan Koto Ruang, Kecamatan Rokan IV Koto.

”Kami terus memantau beberapa wilayah yang rawan banjir, karena debit air sungai saat ini terus bertambah," sebut Zulkifli. ***

Berita ini telah terbit di kompas.com dengan judul "Banjir di Rokan Hulu Memutus Jalur Riau-Sumatera Utara"

Editor:
Akham Sophian

       
        Loading...    
           
Kategori : Rohul, Peristiwa
Loading...
www www