PotretNews.com Senin 21 September 2020

Ditiup Angin Kencang, Asap dari Riau Mulai Selimuti Udara Singapura dan Malaysia

Ditiup Angin Kencang, Asap dari Riau Mulai Selimuti Udara Singapura dan Malaysia

Kabut asap di Kuala Lumpur Malaysia, beberapa tahun lalu.

Sabtu, 12 September 2015 20:23 WIB
.
JAKARTA, POTRETNEWS.com - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyatakan angin yang bertiup ke arah timur laut menyebabkan asap dari kebakaran hutan dan lahan di Sumatera dan Kalimantan mulai menutupi wilayah udara Singapura dan sebagian barat Sarawak, Malaysia.
"Angin yang mengarah ke timur laut menyebabkan asap dari Riau, Jambi dan Sumsel menutup wilayah Singapura, sementara asap di Kalimantan Barat menyebabkan bagian barat Sarawak (Peninsular) Malaysia tertutup asap sedang," kata Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho dalam keterangan tertulisnya seperti dikutip Antara, Sabtu.

Akibatnya kualitas udara di Singapura pada Jumat (11/9) pukul 19.00 waktu setempat berada pada level tidak sehat dengan indeks standar polusi (PSI) 129-148.

Hari Jumat tanggal 11 September 2015 tersebut titik api (hotspot) di Sumatera pada pukul 16.00 WIB ada 665 titik yang tersebar di Sumsel 475, Bengkulu (10), Jambi (83), Babel (45), Lampung (25), Riau (12), Sumbar (8), Kepri (5), Sumut dan Aceh (1).

"Sedangkan hotspot di Kalimantan tidak terdeteksi oleh satelit Terra dan Aqua karena blank area," kata Sutopo.

BNPB menjelaskan kebakaran hutan dan lahan di Sumatera Selatan paling sulit dipadamkan dan mudah meluas, seperti halnya tahun 2014 lalu.

Dari satelit terlihat asap tebal di Sumsel menutup Jambi dan Riau. Jarak pandang di Pekanbaru 700 meter, Rengat dan Pelalawan 200 meter, Dumai 400 meter, Jambi 400-800 meter dan Kalsel kurang dari 500 meter.

Kualitas udara di Riau dan Jambi pada level berbahaya sehingga sekolah-sekolah masih diliburkan. Semua penerbangan juga dibatalkan di Bandara SSK II Pekanbaru pada hari Sabtu (12/9).

"Sementara, hampir 80 persen wilayah Kalimantan tertutup asap dengan tingkat kepekatan sedang hingga tinggi," ujarnya.

Upaya pemadaman juga terus dilakukan di semua daerah yang terbakar. Namun pembakaran juga masih terus berlangsung. Hal ini terlihat dari jumlah hotspot yang meningkat, khususnya di Sumatera Selatan dan Kalimantan.

"Mungkin hanya hujan deras yang mampu memadamkan semuanya," katanya.
       
        Loading...    
           
Kategori : Lingkungan, Riau, Hukrim, Rohul
Sumber:antaranews.com
wwwwww