PotretNews.com Kamis 15 November 2018

Gara-gara Anak Tak Bisa Ujian, Kepala Sekolah Babak Belur Dihajar Orangtua Murid

Gara-gara Anak Tak Bisa Ujian, Kepala Sekolah Babak Belur Dihajar Orangtua Murid

ilustrasi

Senin, 04 April 2016 08:59 WIB

TIMIKA - Kepolisian sektor Mimika Baru, Timika, Papua masih mendalami motif penganiayaan terhadap kepala sekolah SD Kwamki Baru, Yohanes Sekke. Pelaku penganiayaan, Y (orangtua siswa kelas V), sudah diamankan polisi. 

“Kami sudah proses sampai pada penahanan. Tadi malam kami sudah ambil (amankan) pelakunya, yang diduga melakukan pengeroyokan,” kata Wakapolsek Mimika Baru, Iptu Ahmad Dahlan, seperti dikutip dari Radar Timika, Senin (4/4/2016).

Dugaan penganiayaan ini terjadi di sekolah, Jumat (1/4/2016) lalu, usai rapat bersama antara Dinas Pendidikan Dasar dan Kebudayaan, pengawas sekolah, komite sekolah dan para guru. Aksi ini juga sempat disaksikan beberapa murid SD yang mengakibatkan anak-anak belia tersebut sempat berteriak sambil berlarian karena ketakutan.

“Penganiayaan yang dilakukan oleh oknum orangtua (ortu) murid berinisial Y, terkait dengan masalah ujian. Jadi ada masalah akselerasi percepatan ujian,” ujar Ahmad Dahlan.

Ads
Menurut Wakapolsek, info yang didapati bahwa anaknya itu tidak bisa mengikuti ujian kerena belum terinput datanya. “Kebetulan kepala sekolah ini baru, sehingga belum mengetahui banyak hal, namun wali murid itu memaksa sehingga terjadi tindak penganiayaan,” ujarnya.

Saat ini kepolisian masih harus mendalami motif yang menyebabkan pelaku menganiaya korban. Akibat penganiayaan itu, korban harus dilarikan ke RSUD Mimika karena mengalami luka robek pada bagian pelipis kiri dan kepala. “Kami akan proses lanjut pelaku. Selain itu juga ada orang lain yang ikut menganiaya korban," katanya.

Diketahui, bahwa sehari sebelumnya korban sudah mendapat ancaman sehingga melakukan upaya pengaduan kepada pihak Kepolisian. Namun, belum sempat laporan ditindaklanjuti, korban sudah lebih dulu dianiaya. (rex/adk/jpnn)

(wawan setiawan)
Kategori : Nusantara
Sumber:jpnn.com
wwwwww