PotretNews.com Minggu 22 April 2018

Diberi Nama ”Mariam”, Denmark Punya Masjid Khusus untuk Perempuan

Diberi Nama ”Mariam”, Denmark Punya Masjid Khusus untuk Perempuan

Ilustrasi/Mesjid perempuan di Denmark. (foto: okezone.com)

Senin, 15 Februari 2016 12:03 WIB
COPENHAGEN, POTRETNEWS.com - Sherin Khankan, akademisi yang tinggal di Copenhagen, Ibu Kota Denmark membuat gebrakan dengan membangun mesjid yang dikhususkan untuk perempuan. Mesjid itu diberi nama Mesjid Mariam.Menurut Khankan, pendirian mesjid ini disebutnya sebagai "proyek feminis". Mesjid didisain untuk memfasilitas ibadah yang diartikan untuk perempuan. "Mesjid merupakan tempat yang didominasi pria dan patriarkal, panggung bagi pria, doa dipimpin oleh pria, seorang pria yang fokus dan mendominasi," kata Khankan seperti dikutip dari Telegraph, 12 Februari 2016.

Khankan, satu dari empat imam perempuan di Denmark mendapat ide mendirikan masjid untuk perempuan sekitar setahun lalu. Khankan, anak dari seorang ayah Muslim dari Suriah dan ibunya seorang Kristen Finnish berniat memperluas cakrawala tentang Islam kepada para pengikutnya.

"Saya tidak pernah merasa nyaman seperti di rumah saat berada di mesjid-mesjid. Mesjid besar yang baru itu sangat indah, namun saya merasa jadi orang asing ketika di sana," kata Khankan saat diwawancara oleh surat kabar Denmark, Politiken.

Ads
Khankan melanjutkan, mayoritas imam di negara itu tidak menginginkan perempuan sebagai rekan mereka.

Masa muda Khankan juga menginspirasi dirinya membangun mesjid khusus perempuan. "Pengalaman saya, ada jarak untuk perempuan dalam komunitas Muslim di Denmark. Dan saya sangat merasakan bahwa saya tidak sendirian," ujarnya.

Meski mesjid itu didirikan untuk perempuan, menurut Khankan, pintu terbuka untuk para pria yang ingin beribadah di mesjid Mariam. Hanya saja, untuk setiap Jumat malam, mesjid dikhususkan untuk perempuan.

Khankan yakin proyeknya akan menghapus penghalang antara Islam tradisional dengan yang lebih modern sehingga akan membangun hubungan yang lebih baik dengan generasi muda Muslim.

Ketua Pusat Islam Danish, Waseem Hussein mengatakan ia memahami apa yang dirasakan perempuan seperti Khankan. Namun, ia mempertanyakan, kenapa perlu ada mesjid khusus untuk perempuan. "Apakah kami juga membuat mesjid hanya untuk pria? Itu akan menimbulkan protes antar sesama populasi Danish," kata Hussein.

Di Copenhagen, mesjid pertama berdiri tahun 2014. Ada sekitar 270 ribu umat Muslim tinggal di Denmark. Hubungan yang kurang harmonis antara muslim dan nonmuslim di Denmark berlangsung lama. Kasus tabloid satir Jyllands-Posten merupakan satu contoh pahit hubungan muslim dan nonmuslim di Denmark. Tabloid satir itu menerbitkan kartun Nabi Muhammad dengan bom di turbannya tahun 2005 yang kemudian menimbulkan protes keras umat Muslim di berbagai negara. ***

Sumber:
Tempo.co

Editor:
M Yamin Indra

loading...
Kategori : Internasional
DPRD Kabupaten Siak 2018
wwwwww