PotretNews.com Sabtu 07 Desember 2019
Home >  Berita >  Riau

Sering Cekcok, Seorang Istri di Siak Sewa Eksekutor untuk Habisi Nyawa Suami

Sering Cekcok, Seorang Istri di Siak Sewa Eksekutor untuk Habisi Nyawa Suami

Ilustrasi. (INTERNET)

Minggu, 01 September 2019 15:05 WIB
Sahril Ramadana
SIAK, POTRETNEWS.com  - Polisi berhasil menangkap terduga pelaku yang menganiaya Marison Simaremare (47) hingga tewas. Ternyata sang istri memiliki peran merencanakan pembunuhan warga Kampung Mengkapan, Kecamatan Sungaiapit, Kabupaten Siak, Riau tersebut. "Pelakunya dua orang. Inisial RM (27) dan LHH (25). Keduanya warga Kecamatan Pusako Siak," kata Paur Humas Polres Siak, Bripka Dedek Paryoga kepada wartawan, Ahad (1/9/2019).

Dedek menjelaskan, peristiwa pembunuhan terjadi Sabtu (31/8) dini hari kemarin di rumah jaga samping rumah walet milik Kopyo di Km 6 RT/RW 12/05 Kampung Mangkepan. Saat itu korban dan istrinya inisial SS (45) tidur di sana (rumah jaga) sambil menjaga rumah walet tersebut.

"Tiba-tiba SS mendengar ada orang masuk ke dalam kamar dan mendengar seperti suara pukulan ke arah suaminya. Pengakuan SS tak melihat orang yang menganiaya suaminya karena kamar gelap akibat mati lampu karena genset listrik malam itu rusak," jelas Dedek.

Masih cerita Dedek, setelah mendengar kejadian itu SS pun lari ke tempat tidur anak-anaknya dan membawa anak mereka ke pohon sawit tak jauh dari lokasi kejadian.

"Tak lama setelah itu SS mendengar korban teriak minta tolong. Dia pun datang dan melihat suaminya sudah berada di parit dengan keadaan bersimbah darah karena luka bekas bacok di kepala dan kaki," terang Dedek.

Korban pun dilarikan langsung ke puskesmas. Sayangnya Sabtu pagi sekitar pukul 07.00 WIB, nyawa korban tak tertolong lagi.

Kronologi Penangkapan Kedua Pelaku

Setelah mendapat laporan adanya kasus penganiayaan hingga tewas, tim Satreskrim Polres Siak langsung bergerak. Tak lama setelah itu, petugas mengamankan satu orang pelaku inisial RM di rumahnya di Km 28 Simpang Obor Kecamatan Pusako, Siak.

"Saat diinterogasi RM mengaku dibantu temannya LHH. Minggu dini hari tadi sekira pukul 02.00 WIB LHH pun diamankan di rumahnya di  Km 25 Kampung Bari-bari, Kecamatan Pusako Siak. Saat itu LHH dalam keadaan mabuk tuak. Tapi tak ada perlawanan saat diamankan," kata Dedek.

Dari pengakuan keduanya, mereka  disuruh oleh istri korban tanpa imbalan. Istri korban tega melakukan ini lantaran sakit hati karena sering bertengkar dengan suaminya.

"Saat ini istri korban tengah diburu petugas. Sementara jenazah korban sudah dibawa ke Lipatkain Kabupaten Kampar untuk dimakamkan," pungkas Dedek. ***

       
        Loading...    
           
Kategori : Riau, Siak, Peristiwa
Loading...
www www