PotretNews.com Senin 21 Oktober 2019

Diminta Tanggapan soal Banyaknya Ikan Mati di Sungai Kampar, Kepala DLH Pelalawan Malah Lempar ”Bola” ke Dinas Perikanan

Diminta Tanggapan soal Banyaknya Ikan Mati di Sungai Kampar, Kepala DLH Pelalawan Malah Lempar ”Bola” ke Dinas Perikanan

Warga Desa Pangkalan Terap, Teluk Meranti memunguti ikan yang terapung di Sungai Kampar, Ahad (23/12/2018).

Senin, 24 Desember 2018 16:27 WIB
PANGKALANKERINCI, POTRETNEWS.com - Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Pelalawan belum melakukan peninjauan ke lapangan terkait adanya puluhan ribu ikan mati di Sungai Kampar, Desa Pangkalanterap, Kecamatan Telukmeranti.Kepala DLH Kabupaten Pelalawan, Samsul Anwar mengatakan, tidak ada kolam Instalasai Pengolahan Air Limbah (IPAL) milik perusahaan yang melimpah. Menurutnya, banyak penyebab terjadinya ikan mati di sungai secara mendadak.

”Tak ada kolam IPAL yang melimpah. Kan bisa jadi karena ada faktor lain," ujar dia. Samsul Anwar menjelaskan, banyak penyebab ikan mati mendadak di sungai. Mulai dari limbah, perubahan suhu, kekurangan oksigen, mikroorganismes dan lainnya.

”Itu yang lebih paham orang Dinas Perikanan. Coba telepon ke sana kalau soal penyebab ikan mati," tandasnya.

Ads
Diberitakan sebelumnya, puluhan ribu ikan mati dan terapung di Sungai Kampar, Desa Pangkalanterap, Kecamatan Telukmeranti, Kabupaten Pelalawan, Provinsi Riau. Terapungnya ikan mati itu diketahui oleh warga desa sejak Sabtu (22/12/2018) malam tadi sekitar jam 20.00 WIB.

Warga desa beramai-ramai turun ke sungai untuk memastikan kebenaran kabar adanya ikan mati di Sungai Kampar. Warga pun memunguti ikan yang terapung. Informasi yang diperoleh, hingga Ahad (23/12/2018) siang, warga masih memunguti ikan yang terapung di Sungai Kampar.

”Sampai siang ini, masih ada warga yang memungut ikan. Kalau dihitung, diperkirakan sudah ada ratusan ikan yang dikumpulkan oleh warga desa kami," kata Ebit, warga Desa Pangkalanterap.

Menurutnya, ratusan kilo ikan tersebut belum termasuk ikan yang dikumpulkan oleh warga desa lain seperti Desa Kuala Panduk dan Desa Petodaan yang juga dilintasi oleh Sungai Kampar.

”Ratusan kilo itu hanya desa kami saja, belum lagi desa tetangga seperti Kualapanduk dan Desa Petodan. Tak kurang dari 10 ribu ekor ikan terkapar di perairan Sungai Kampar," beber Ebit. ***

Artikel ini telah tayang di GoRiau.com dengan judul Puluhan Ribu Ikan Mati di Sungai Kampar, Begini Respon DLH Pelalawan

Editor:
Akham Sophian

       
        Loading...    
           
Kategori : Lingkungan, Pelalawan
       
        Loading...    
           
wwwwww