PotretNews.com Minggu 29 Maret 2020
Home >  Berita >  Inhil

Ada yang Ngaku Uang Anaknya Habis Ratusan Juta, Warga Jalan Gunung Daek Tembilahan Rapat Khusus Bahas Penutupan Gelper ”Aneka Zone”

Ada yang Ngaku Uang Anaknya Habis Ratusan Juta, Warga Jalan Gunung Daek Tembilahan Rapat Khusus Bahas Penutupan Gelper ”Aneka Zone”

Warga Jalan Gunung Daek Parit 12 Tembilahan menggelar rapat membahas penutupan Gelper ”Aneka Zone”.

Rabu, 27 Juli 2016 22:33 WIB
TEMBILAHAN, POTRETNEWS.com - Masyarakat yang berdomisili di Jalan Gunung Daek Parit 12 Tembilahan sepakat untuk meminta Gelanggang Permainan (Gelper) Aneka Zone yang berada di Jalan Baharuddin Yusuf untuk ditutup. Kesepakatan itu didapat saat tokoh masyarakat Jalan Gunung Daek mengelar rapat antarwarga, Selasa (26/7/2016) malam.

Rapat yang diikuti sejumlah warga RT 06 RW 13 Gunung Daek, turut dihadiri Lurah Tembilahan Kota tersebut membahas dampak sosial yang ditimbulkan akibat permaian ketangkasan yang menurut warga bisa menimbulkan kerugian hingga ratusan juta perorangnya.

Menurut Wahyu warga setempat menceritakan awal mula berdirinya permainan ketangkasan atau gelper di lingkungannya tersebut bermula saat salah seorang pengusaha permainan yang meminta izin dibukanya wahana permainan anak-anak.

"Tertulis di sana usaha permainan anak-anak, tapi dengan janji apabila tidak sesuai akan kami evaluasi, apalagi apabila ada aduan dari masyarakat," cerita Wahyu.

Namun seiringnya waktu, beroprasinya permainan ketangkasan Aneka Zone tersebut warga mulai protes karena menurut penuturan warga setempat dikatakan Wahyu bukan ditujukan untuk permainan anak-anak dan lebih kuat kehal yang negatif.

"Katanya permainan anak-anak, tapi disana anak-anak tidak bisa masuk dengan suasana asap rokok yang mengebul," ujarnya.

Sementara itu, Abah Karno yang merupakan tokoh masyarakat setempat juga mengungkapkan kekesalannya, karena menurutnya dampak negatif yang ditembulkan beroprasinya Gelper dilingkungannya tersebut sangat dirasakannya.

"Anak saya kalah hingga ratusan juta, dan saya siap dibaris terdepan untuk menghentikan operasional Aneka Zone bila diperlukan," ucapnya dengan nada kesal.

Sementara itu lurah Tembilahan Kota Rio Aditya Pratama mengatakan akan menyampaikan keluhan warga Gunung Daek tersebut ke kecamatan yang kemudian akan di proses oleh pihak terkait.

"Eksekusinya tetap pihak terkait, seperti Satpol PP, Badan Perizinan maupun dinas Pariwista terkait hajat kita bersama," katanya.

Lanjutnya, ia akan tetap berpedoman kepada masyarakat dalam permasalahan ini. Dan ia berjanji akan mengupayakan yang dinginkan masyarakat yakni agar ditutupnya wahana anak-anak yang dianggap menyalahi perizinan awal. ***

       
        Loading...    
           
Kategori : Inhil, Umum, Peristiwa
Loading...
www www