PotretNews.com Sabtu 18 Agustus 2018

Waduh... Daging Sapi dan Jeroan yang Diimpor ke Indonesia, Ternyata di Luar Negeri untuk Pakan Anjing

Waduh... Daging Sapi dan Jeroan yang Diimpor ke Indonesia, Ternyata di Luar Negeri untuk Pakan Anjing

Ketua Harian YLKI, Tulus Abadi

Rabu, 13 Juli 2016 15:30 WIB

JAKARTA, POTRETNEWS.com - Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) menilai, kebijakan Kementerian Pertanian mengimpor daging sapi kategori secondary cut dan jeroan merendahkan martabat bangsa Indonesia.

"Sebab, jeroan di negara-negara Eropa justru untuk pakan anjing, dan tidak layak konsumsi untuk manusia," kata Ketua Pengurus Harian YLKI, Tulus Abadi, Rabu (13/7).

Selain itu, sambung Tulus, kebijakan impor daging jeroan juga merugikan konsumen. Pasalnya, kandungan residu hormon pada jeroan sapi di negara yang membolehkan budi daya sapi dengan hormon sangat tinggi.

Karena itu, jeroan tersebut tidak layak untuk dikonsumsi. "Karena membahayakan kesehatan manusia," ucap Tulus.

Ads
Di beberapa negara, sambung Tulus, jeroan sapi dianggap sebagai sampah. Ekspor jeroan sapi hanya diperbolehkan untuk keperluan konsumsi non manusia. "Jadi, silakan pemerintah impor jeroan, tapi bukan untuk konsumsi manusia," ujar Tulus.

Tulus menyatakan, impor jeroan sapi berpotensi menimbulkan masalah bagi konsumen, yakni pertumbuhan tidak normal. Sebab, kandungan hormonnya sangat tinggi.

Itu sebabnya, YLKI mengimbau masyarakat supaya tidak membeli atau mengonsumsi jeroan sapi yang berasal dari impor. Sebab, membahayakan kesehatan manusia.

"Pemerintah jangan mengalihkan ketidakmampuannya menurunkan harga daging sapi dengan cara impor jeroan!" ujar Tulus. ***


editor: wawan s
sumber: jpnn.com

loading...
Kategori : Nasional
Tour de Siak 2018
wwwwww