PotretNews.com Minggu 22 April 2018

Wanita Ini Tertipu Rp 3 Miliar akibat Kencan

Wanita Ini Tertipu Rp 3 Miliar akibat Kencan

Ilustrasi.

Selasa, 03 November 2015 04:14 WIB
AUSTRALIA BARAT, POTRETNEWS.com - Seorang wanita di Australia Barat menderita kerugian 300.000 dolar Australia (sekitar Rp 3 miliar) akibat percaya pada orang bernama Allan McCarty di Facebook, yang mengaku sedang mencari jodoh. Belakangan terungkap bahwa akun atas nama Allan McCarty itu palsu dan dibuat oleh sindikat penipu di Nigeria.Lembaga perlindungan konsumen Australia Barat yang menyelidiki kasus ini, kemudian menemukan adanya dua wanita lain yang menjadi korban McCarty, seorang asal New South Wales yang tertipu 50.000 dolar Australia dan seorang lainnya asal Tasmania, namun jumlah kerugian tidak disebutkan.

Gary Newcombe dari lembaga perlindungan konsumen menjelaskan, ketiga wanita ini secara terpisah mengaku terlibat "cinta" dengan Allan McCarty secara online.

"Selain akun Facebook, juga ada website atas nama Allan McCarty, yang mengaku sebagai desainer interior asal Skotlandia, namun sekarang bermukim di Australia," katanya.

Ads
Lembaga perlindungan konsumen memperkirakan mungkin saja jumlah wanita yang menjadi korban jauh lebih banyak.

"Ini tipikal penipuan kencan online, fotonya cukup menggoda," katanya.

Menurut Newcombe, pemilik foto yang disalahgunakan itu kini telah diketahui merupakan warga Amerika yang sedang menderita penyakit kanker.

Pihak berwajib Australia berupaya menghubungi beberapa kali namun belum berhasil.

"Kami mengetahui bahwa pria dalam foto itu benar-benar ada orangnya, dia tinggal di California," kata Newcombe. "Tampaknya foto-fotonya dicuri oleh penipu online."

Wanita Australia Barat itu sendiri mengaku percaya bahwa dia sedang "menjalin hubungan cinta" tidak lama setelah menerima pertemanan yang diajukan akun pria tersebut di Facebook.

Korban mengaku telah mengirimkan dana untuk mendukung bisnis "kekasihnya" itu, baik melalui akun bank di Amerika maupun di Dubai sesuai permintaan "sang kekasih".

Belakangan diketahui aliran dana tersebut terlacak ke sejumlah akun bank di Afrika Barat.

Website bisnis yang palsu itu juga menggunakan alamat URL dengan nama Allan McCarty, namun belakangan diketahui terdaftar dengan menggunakan komputer dan alamat email di Nigeria.

Sindikat penipu asal Nigeria juga diperkirakan telah mempergunakan foto-foto yang sama untuk akun Facebook atas nama Brian Scott.

Sejak tahun 2011, banyak wanita di Australia Barat yang menjadi korban "kekasih online" dengan nilai kerugian mencapai 37 juta dolar Australia (Rp 370 miliar). ***

loading...
(Farid Mansyur)
Kategori : Internasional
Sumber:Kompas.com
DPRD Kabupaten Siak 2018
wwwwww