Skandal Perselingkuhan dengan Janda Terkuak karena Suami Ngos-ngosan saat Ditelepon Istri

Skandal Perselingkuhan dengan Janda Terkuak karena Suami Ngos-ngosan saat Ditelepon Istri

Ilustrasi.

Minggu, 03 Juli 2022 14:30 WIB
POTRETNEWS.com — Berawal dari suara ngos-ngosan suami saat telponan, pasangan suami ini akhirnya bercerai. Sang istri telah menemukan bukti bahwa suaminya berselingkuh. Padahal Huang dan Zhang awalnya adalah keluarga yang bahagia, tetapi berakhir di pengadilan. Identitas ”orang ketiga” lebih mengejutkan Huang.
Dinukil dari tribunnews.com, kisah ini dipublikasi di artikel berita keluarga eva.vn, tentang terungkapnya perselingkuhan suami dengan seorang janda.

Diam-diam suaminya menghidupi seorang janda di tempat sederhana. Diketahui bahwa Huang lahir dalam keluarga kaya di kota Qingdao, di provinsi Shandong, China.
Ayah Ms. Huang adalah presiden perusahaan, dengan hanya satu anak perempuan, jadi dia selalu ingin Ms. Huang menjadi pewaris perusahaan.

Dengan dorongan dari keluarganya, Ms. Huang belajar dengan sangat keras dan unggul, lulus ujian ke universitas terkenal. Sebaliknya, orang tuanya Zhang hanyalah pekerja biasa, keluarga mereka agak sulit, tetapi mereka memiliki keinginan untuk bangkit, tidak hanya untuk belajar tetapi juga untuk menjadi mahasiswa pascasarjana.

Huang juga mempelajari mata pelajaran yang sedang dipelajari Zhang. Di sekolah, Ms. Huang sangat populer karena dia cantik, berbakat, kaya, selalu memiliki banyak pengikut, tetapi pada akhirnya dia memilih untuk bersama sepupunya.

Zhang 4 tahun lebih tua darinya karena dia tertarik padanya. di depan penampilannya yang dewasa dan dewasa. Setelah itu, Ms. Huang membawa pulang pacarnya untuk bertemu dengan keluarga.

Mengetahui tentang situasinya Zhang, orang tua Huang tidak hanya tidak membenci mereka, sebaliknya, mereka bahkan lebih mencintai mereka. Orang tua Huang juga percaya bahwa Zhang akan berhasil, jadi mereka memutuskan untuk membantunya berinvestasi.

Setelah hanya 3 tahun, dia Zhang telah memiliki karir yang sukses. Pernikahan antara Zhang dan Ms. Huang juga berlangsung dalam kegembiraan banyak kerabat dan teman, yang semuanya iri ketika Zhang menikahi istri yang begitu sempurna.

Pada tahun 2005, Huang melahirkan putra pertamanya. Berpikir bahwa kehadiran anak akan membuat hubungan keluarga lebih kuat, tidak disangka hal-hal tidak berjalan seperti yang direncanakan oleh Ms. Huang.

Huang adalah kepala departemen perencanaan perusahaan penanaman modal asing, jadi dia selalu sibuk Zhang juga memiliki kariernya sendiri dan sering harus bepergian untuk bekerja. Pasangan menghabiskan lebih sedikit waktu bersama, jarak juga menyebabkan perasaan secara bertahap retak dan konflik terjadi.

Ketika putranya berusia empat tahun, Huang mulai memiliki firasat yang tidak biasa tentang suaminya. Anh Zhang jarang pulang, sering membuat alasan untuk bekerja, terkadang keluar untuk menelepon tetapi tidak harus membicarakan pekerjaan.

Berkali-kali, Huang menelepon suaminya untuk bertanya, tetapi Zhang hanya menjawab beberapa pertanyaan dan dengan cepat menutup telepon. Suatu kali, Huang tidak pernah melihat suaminya kembali ke rumah, merasa khawatir dan curiga, jadi dia terus menelepon.

Setelah beberapa saat, dia Zhang menjawab telepon, tetapi Ms. Huang mendengar napas terengah-engah di ujung sana, seperti suaminya baru saja selesai jogging.

Pada saat itu, Ms. Huang langsung mengira bahwa suaminya bersama wanita lain tetapi tidak dapat menemukan bukti nyata. Pada Januari 2011, saat membersihkan pakaian suaminya, Huang secara tidak sengaja menemukan rambut panjang di baju suaminya, tetapi tidak terlihat seperti rambutnya.

Marah membayangkan suaminya memiliki pria lain, Huang dengan cepat menyewa seorang detektif swasta untuk melacaknya.

Setelah menyelidiki, detektif tersebut melaporkan kepada Huang bahwa dia telah melihat Zhang masuk ke sebuah rumah kumuh, dan tinggal di sana sepanjang hari sebelum pergi. Huang yakin itu adalah kediaman "orang ketiga".

Untuk mengumpulkan bukti, Huang pergi ke properti itu sendiri. Tanpa diduga, ketika dia mendorong pintu hingga terbuka, Huang sangat terkejut dan kecewa.

"Tieu Tam" bukanlah seorang gadis muda yang cantik tetapi hanya seorang wanita paruh baya dengan kecantikan yang biasa-biasa saja, 14 tahun lebih tua darinya, bahkan satu kaki diamputasi, hanya seorang pekerja biasa.

Tidak hanya itu, Ms. Huang bahkan lebih terkejut mengetahui bahwa suaminya memiliki anak sendiri dengan seorang wanita simpanan. Untuk waktu yang lama, Zhang diam-diam merawat dan menafkahi wanita itu dan anak tirinya.

Huang tidak bisa tenang ketika dia menemukan fakta ini, menangis dan memarahinya. Ia menyebut Zhang adalah pengkhianat dan tidak percaya. Tanpa diduga, Zhang membalas: "Dia selalu menyalahkan saya atas pengkhianatan saya, tetapi dia berbeda.

Dia selalu menemani saya, membantu saya dengan sabar dan lembut". Pada akhirnya, Huang dan Zhang pergi ke titik perceraian karena mereka tidak bisa saling memaafkan.

Anh Zhang bersedia menyerahkan pembagian properti dan pindah dari rumah, tetapi masih menerima tanggung jawab untuk menghidupi anak yang mereka bagikan dengan Ms. Huang. ***

Editor:
Wahyu Abdillah

Kategori : Hukrim
wwwwww