PotretNews.com Sabtu 25 Mei 2019
Home > Berita > Riau

KPK Tak Temukan Bukti yang Relevan di Ruangan Kerja M Nasir

KPK Tak Temukan Bukti yang Relevan di Ruangan Kerja M Nasir

Anggota DPR Komisi VII, Muhammad Nasir/INILAH.

Sabtu, 04 Mei 2019 18:06 WIB
JAKARTA, POTRETNEWS.com – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menggeledah ruangan milik anggota Fraksi Partai Demokrat (PD) DPR RI Muhammad Nasir terkait kasus yang menyeret anggota Fraksi Golkar Bowo Sidik Pangarso.Dalam penggeledahan itu, KPK tidak menemukan bukti yang relevan dengan kasus.

”Ruangan yang digeledah adalah ruangan anggota DPR RI, M. Nasir. KPK tidak melakukan penyitaan dari proses penggeledahan tersebut karena tidak ditemukan bukti yang relevan dengan pokok perkara," kata Kabiro Humas KPK Febri Diansyah, Sabtu (4/5/2019).

Penggeledahan di ruangan M Nasir itu untuk memverifikasi informasi soal dugaan sumber dana gratifikasi yang diterima Bowo. KPK menduga pemberian terhadap Bowo itu terkait dengan pengurusan Dana Alokasi Khusus (DAK).

”Diduga pemberian pada BSP tersebut terkait pengurusan DAK," ujar Febri.

Febri mengatakan pihaknya masih mendalami terkait sumber dana gratifikasi yang diterima Bowo. KPK akan menggali asal-usul dana itu dari pemeriksaan saksi yang akan dilakukan bulan ini.

”Sedangkan rencana pemeriksaan saksi-saksi yang mengetahui sumber dana gratifikasi tersebut akan kami dalami lebih lanjut pada rencana pemeriksaan terhadap sejumlah saksi-saksi mulai pada bulan Mei ini," ujar dia.

Selain itu, KPK mengidentifikasi sedikitnya ada 3 sumber dana gratifikasi yang diterima Bowo. "Namun karena prosesnya masih dalam tahap penyidikan, maka informasi lebih rinci belum dapat kami sampaikan," tuturnya.

Informasi mengenai penggeledahan di ruangan M Nasir ini juga sebelumnya dibenarkan oleh Sekjen DPR RI Indra Iskandar. Indra mengatakan tim KPK mengamankan dua tas berisi berkas dari ruangan adik mantan Bendum Partai Demokrat M Nazaruddin.

"Dua tas berkas," ujar Sekjen DPR RI Indra Iskandar.

Seperti diketahui, M Nasir merupakan legislator dari Dapil Riau II. Pileg 2019 ini, M Nasir juga berpotensi kembali ke Senayan setelah mendapat suarat terbanyak di daerah pemilihan Riau II yang meliputi Kampar, Pelalawan, Indragiri Hulu, Kuansing dan Indragiri Hilir. ***

Artikel ini telah tayang di rmol.co dengan judul "Geledah Ruangan Politikus PD M Nasir, KPK: Tak Ditemukan Bukti yang Relevan"

Editor:
Akham Sophian

Ads
Kategori : Riau, Hukrim
wwwwww