PotretNews.com Minggu 19 Agustus 2018
Home > Berita > Rohul

Kaca Mobil Toke Sarang Burung Walet Asal Rohul Dipecah saat Parkir di Jalan AR Hakim Rengat Inhu, Rp145 Juta Raib!

Kaca Mobil Toke Sarang Burung Walet Asal Rohul Dipecah saat Parkir di Jalan AR Hakim Rengat Inhu, Rp145 Juta Raib!

Mobil milik korban yang dipecahkan maling.

Selasa, 07 Februari 2017 06:08 WIB
RENGAT, POTRETNEWS.com - Sindikat pelaku pecah kaca mobil kembali beraksi di Kabupaten Indragiri Hulu (Inhu), Riau. Kali ini, sasaran mereka adalah seorang toke sarang burung walet asal Rokan Hulu (Rohul) yang baru saja selesai mengambil uang di salah satu bank.Kuat dugaan, para pelaku sudah membuntuti sasarannya sejak dari mengambil uang di bank. Begitu korbannya lengah dan kondisi mobil dalam keadaan kosong, pelaku langsung beraksi.

Aksi pecah kaca tersebut menimpa, Ramli Anton Wijaya (42), warga Batang Samo Hilir RT 02 RW 04, Kelurahan Sukamaju, Kecamatan Rambah, Rokan Hulu, Senin (6/2/2017). Tepatnya di depan Toko Johan Jesika, Simpang SD Komplek Jalan AR Hakim, Rengat.

"Akibat kejadian itu, korban mengalami kerugian sebesar Rp145 juta rupiah dan saat ini kasus tersebut telah dilaporkan ke Mapolres Inhu untuk penindakan lebih lanjut," ujar Kapolres Inhu AKBP Abas Basuni melalui Paur Humas Iptu Yarmen Djambak, Senin (6/2/2017) malam, dilansir potretnews.com dari GoRiau.com.

Ads
Disebutkan Yarmen, berdasarkan keterangan korban kepada polisi, sebelum kejadian korban bersama rekannya, Joni Azwir (36), warga Kabupaten Agam, Sumbar, berangkat dari Jambi menuju Rengat untuk melakukan transaksi pembelian sarang walet terhadap pemilik Toko Johan Jesika di Rengat.

Sebelum tiba di tempat tujuan, korban singgah di salah satu bank yang ada di ruas Jalan lintas Timur, Belilas, Kecamatan Seberida, untuk mengambil uang untuk pembayaran sarang burung walet tersebut. Uang yang mereka ambil sebesar Rp145 juta.

Usai mengambil uang di bank, mereka memasukan uang tersebut kedalam kantong plastik kresek warna hitam dan meletakkannya di atas jok mobil bagian depan. Sesampai di tempat tujuan sekira pukul 12.15 WIB, korban memarkirkan mobil Suzuki Ertiga BH 1406 HM yang mereka kendarai tepat di depan toko itu.

Tak lama, merekapun masuk ke dalam toko untuk melakukan negosiasi. Sedangkan uang itu mereka tinggal di atas jok mobil bagian depan. Begitu harga disepakati, korban kembali ke mobil untuk mengambil uang pembayaran. Apa mau dikata, korban kaget dan panik saat uang miliknya raib dan kaca mobil sebelah kiri korban sudah pecah, tuturnya.

Mengetahui hal itu, korban memberi tahukan kepada rekannya dan mereka langsung memeriksa isi di dalam mobil. Benar saja, uang yang mereka tinggal di jok mobil tersebut raib dibawa kabur maling. Atas kejadian itu, korban merugi sebesar Rp145 juta.

"Guna proses hukum lebih lanjut, kita telah memintai keterangan korban. Dari hasil olah TKP, ditemukan kaca depan sebelah kiri korban dalam keadaan terbuka," ujar Yarmen. ***

Editor:
Hanafi Adrian

Kategori : Rohul, Umum, Hukrim
Tour de Siak 2018
wwwwww