PotretNews.com Selasa 25 September 2018
Home > Berita > Inhil

Rendahnya Progres 8 Paket Jumbo di Inhil karena Kesalahan Sejak Perencanaan Awal

Rendahnya Progres 8 Paket Jumbo di Inhil karena Kesalahan Sejak Perencanaan Awal
Kamis, 08 Desember 2016 10:40 WIB
TEMBILAHAN, POTRETNEWS.com - Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Riau, Abdul Wahid menilai rendahnya progres paket jumbo di Kabupaten Indragiri hilir (Inhil) yang bersumber dari dana alokasi khusus (DAK) karena kurangnya perencanaan sejak awal.Menurut Wahid yang juga Ketua DPW Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Riau, saat itu pelelangan delapan paket jumbo tersebut dilaksanakan di atas bulan lima dan sempat juga terjadi hilang di website resmi LPSE.

"Ini tidak bisa hanya kita salahkan kontraktornya. Mereka menawar setelah dilakukan pelelangan, tapi pelelangan terlalu lambat dimulai," sebut Abdul Wahid kepad awak media belum lama ini.

Tidak hanya itu, dia juga mengatakan bahwa pelelangan tersebut sudah bisa dilaksanakan pada bulan pertama penggunaan anggaran. "Semestinya, Januari itu segala proses sudah dimulai. Jadi, Desember pekerjaan sudah terselesaikan,"jelasnya kembali

Ads
Dikatakan dia lagi, jika dilaksanakan diatas bulan lima, maka diakhir tahun sudah masuk pada musim penghujan dan banjir.

"Karena, kalau dipenghujung tahun kita selalu menghadapi musim penghujan dan banjir. Maka dengan kalau begitu ya tidak akan selesai,"bebernya lagi. Apalagi dikatakannya, untuk mendapatkan DAK dari APBN bukan hal yang mudah, yang seharusnya dapat dimanfaatkan sebaik mungkin.

Sebelumnya, pejabat pelaksana kegiatan (PPK) 8 paket pekerjaan peningkatan badan jalan yang didanai melalui DAK APBN 2016 pada Dinas BMSDA Kabupaten Indragiri Hilir Slamet Darsono menyakini hanya 3 dari 8 paket pekerjaan yang dapat diselesaikan.

Menurutnya ke tiga paket tersebut adalah Paket 1 yakni pekerjaan peningkatan badan jalan Sungai Luar – Sungai Dusun yang dilaksanakan oleh PT Tangga Batu Jaya dengan nilai pekerjaan Rp. 30,360 Miliar.

Kemudian paket pekerjaan peningkatan jalan menuju Bandara Tempuling yang dilaksanakan oleh PT Gunung Guntur dengan nilai pekerjaan Rp 21,722 miiar

Serta paket pekerjaan peningkatan jalan ruas Kota Baru – Sanglar, paket B yang dilaksanakan oleh PT Bengkalis Era Jaya dengan nilai pekerjaan Rp 15,112 miliar. ***

Kategori : Inhil, Umum
Tour de Siak 2018
wwwwww