PotretNews.com Rabu 19 September 2018

Astaga, Bidan Anik Meninggal setelah Menolong Dua Pasien Melahirkan

Astaga, Bidan Anik Meninggal setelah Menolong Dua Pasien Melahirkan

Rumah yang dihuni oleh Ajijul, pasien terakhir yang dibantu proses melahirkan oleh Bidan Anik yang terletak di Dusun Betung, Desa Tembawan Bale, Kabupaten Landak, Kalimantan Barat (26/11/2015).

Jum'at, 27 November 2015 11:15 WIB
LANDAK, POTRETNEWS.com - Suasana duka masih menyelimuti rekan kerja Anik Indah Setya, bidan yang meninggal dalam kondisi hamil 8 bulan, di Puskemas Simpang Tiga, Kecamatan Banyuke Hulu, Kabupaten Landak, Kamis (26/11/2015).Anik, sapaan akrabnya, meninggal dunia usai membantu proses melahirkan dua pasien. Yohanet, rekan kerjanya di Puskesmas menuturkan, sebelum peristiwa tersebut, Anik sempat minta izin untuk tidak masuk kerja pada hari Kamis (19/11/2015).

“Terakhir dia masuk hari Rabu (18/11/2015), dia minta izin untuk tidak masuk kerja pada hari Kamis besoknya. Katanya mau jaga anak di rumah karena suaminya sedang ada kegiatan,” kata Yohanet.

Meski tidak masuk kerja pada hari Kamis, pada sore harinya, Anik memenuhi panggilan salah satu pasiennya yang tinggal di Dusun Betung, Desa Tembawang Bale untuk membantu proses melahirkan.

Ads
Anik pun menyanggupi permintaan tersebut meski dalam kondisi tengah hamil. Sempat dilarang sang suami karena kondisi sedang hamil tua, Anik tetap berangkat karena merasa terpanggil untuk menolong persalinan pasien tersebut.

Dengan diantar suami menggunakan mobil pribadi, Anik datang ke rumah pasien tersebut. Proses melahirkan berlangsung hingga sekitar pukul 19.00 WIB. Tak berselang lama kemudian, datang lagi panggilan untuk membantu proses melahirkan di dusun yang sama.

Walau dalam kondisi yang saat itu sedang lelah usai menolong persalinan pasien sebelumnya, Bidan Anik pun kembali menyanggupi panggilan tersebut. Sekitar pukul 20.00 WIB, Anik diantar suami dan anaknya menuju rumah pasien yang kedua.

Proses melahirkan berlangsung hingga pukul 00.30 WIB, Jumat (20/11) dinihari. Kemudian Anik pulang ke rumah yang ditempati bersama suami dan anaknya di komplek Polsek Menyuke, tempat suaminya bertugas sebagai polisi.

Namun, sekitar pukul 03.00 WIB dinihari, Anik merasakan sakit yang kuat di perutnya. Tak lama kemudian, sang suami pun kemudian berinisiatif untuk membawa istrinya tersebut ke rumah sakit di Pontianak yang jarak tempuhnya sekitar 4 jam perjalanan dari rumahnya.

Dalam perjalanan, karena merasakan sakit yang teramat kuat, di pertigaan jalan menuju Pontianak sang suami kemudian berbelok arah menuju ke rumah sakit terdekat di kota Ngabang yang berjarak sekitar 30 kilometer dari simpang tersebut. Anik pun mendapat perawatan di RSUD Landak.

Berly, rekan lainnya menceritakan, Jumat (20/11/2015) sekitar pukul 07.00 WIB, dirinya mendapat panggilan telepon dari Anik. Dalam telepon tersebut, Anik menanyakan nomor surat rujukan yang dibawanya dan akan digunakannya.

“Surat rujukan itu memang sudah dibuatnya untuk persiapan, hanya saja nomor nya belum diisi. Itu terakhir kali saya terima telepon dari dia,” ujar Berly sembari menunjukkan foto kenangan dirinya bersama almarhum.

Dari hasil pemeriksaan, bayi dalam kandungan Anik dinyatakan sudah meninggal dunia. Tim medis pun kemudian melakukan tindakan dengan melakukan operasi untuk mengeluarkan bayi tersebut.

Terjadi pendarahan hebat, lantaran terjadi kelainan pada plasenta, sehingga Anik membutuhkan darah untuk memulihkan kondisinya. Tapi sayang, upaya terebut gagal, hingga akhirnya Anik mengembuskan nafas terakhirnya sekitar pukul 17.50 WIB.

“Sekitar jam 10 malam almarhum langsung dibawa menuju Pontianak, saya juga ikut mengantar jenazah. Sedih rasanya. Hari Sabtu (21/11/2015) pagi sekitar jam 8, almarhum diterbangkan menuju Semarang untuk dimakamkan di sana,” ungkap Berly. ***

(Farid Mansyur)
Kategori : Serbaneka
Sumber:Kompas.com
Tour de Siak 2018
wwwwww