PotretNews.com Minggu 20 September 2020

Kata Wali Kota, Potensi PAD Pekanbaru dari PBB Harusnya Bisa Lebih Rp1 Triliun

Kamis, 25 Juni 2020 21:31 WIB
Advertorial
kata-wali-kota-potensi-pad-pekanbaru-dari-pbb-harusnya-bisa-lebih-rp1-triliunWali Kota Pekanbaru Firdaus menyampaikan pengarahan pada Rapat Evaluasi PAD Kota Pekanbaru tahun 2020, Rabu (24/6/2020)/ISTIMEWA

PEKANBARU, POTRETNEWS.com — Potensi pajak bumi dan bangunan (PBB) di Pekanbaru Provinsi Riau sangat besar, akan tetapi pendapatan dari pajak tersebut masih sangat sedikit. Hal itu dikemukakan Wali Kota Dr Firdaus.

Dia mengungkapan, pendapatan dari PPB sangat besar, tetapi pendapatan pemerintah kota (pemkot) dari sektor PBB ini baru kira-kira 25 persen. Padahal, kata wali kota, pendapatan pemko dari PBB saja bisa Rp1 triliun.

”Kita dari PBB saja kita sudah dapat Rp1 triliun," ucap Firdaus saat memberikan sambutan dalam kegiatan launching aplikasi Smart PBB Kota Pekanbaru, di ballroom Dang Merdu Lantai 4, Menara PT Bank Riau Kepri, Rabu (24/6/2020).

https://www.potretnews.com/assets/imgbank/08092020/potretnewscom_xbdvc_1946.jpgWali Kota Pekanbaru Firdaus (kanan) menyerahkan mesin EDC Mini ATM bersamaan dengan Rapat Evaluasi PAD Kota Pekanbaru tahun 2020, Rabu (24/6/2020)/ISTIMEWA

Lebih jauh dikatakan, selama ini pemetaan dari potensi PBB itu belum tersusun dengan baik. Untuk menunjang itu, Pemkot Pekanbaru melalui Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) meluncurkan sebuah aplikasi Smart PBB.

Dengan adanya aplikasi Smart PBB itu, Firdaus berharap dapat secara simultan memperbaiki pemetaan-pemetaan tentang potensi PBB tersebut. ”Maka dengan aplikasi itu dapat sekaligus memperbaiki pemetaan-pemetaan tentang potensi pajak," harapnya.

Selain itu, Firdaus mengungkapkan bahwa data yang digunakan dalam pemungutan pajak masih menggunakan data dari tahun 2012. Menurutnya, data ini sudah lama dan ketinggalan.

”Data ini sudah lama, karena sudah satu daswarsa atau delapan tahun. Jadi saya minta kepada Bapenda dan juga Bapeda untuk diperbarui dengan dianggarkan di tahun 2021. Sehingga dengan tata ruang yang baru, maka tanah-tanah yang ada di Pekanbaru berpedoman kepada tata ruang yang baru,” paparnya.

Firdaus menegaskan, jika PBB itu bisa tercapai 70 persen dari potensi yang ada, maka Pendapatan Asli Daerah (PAD) Pekanbaru bisa lebih dari Rp1 triliun. ”Jika diambil sampai 70 persen saja maka PAD kita dari PBB saja sudah lebih dari Rp1 triliun,” pungkasnya. (adv)

https://www.potretnews.com/assets/imgbank/08092020/potretnewscom_xbdvc_1946.jpg
       
        Loading...    
           
wwwwww