PotretNews.com Selasa 31 Maret 2020
Home >  Berita >  Riau

Guru Honorer K2 di Pekanbaru Ini Jengkel karena Setahun Hanya Diberi Harapan Semu

Guru Honorer K2 di Pekanbaru Ini Jengkel karena Setahun Hanya Diberi Harapan Semu

Ilustrasi. (INTERNET)

Minggu, 23 Februari 2020 12:20 WIB

JAKARTA, POTRETNEWS.com — Hingga saat ini honorer kategori 2 atau popular disebut K2 menunggu dua perpres tentang PPPK (pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja).

Sekjen Perkumpulan Honorer K2 Indonesia (PHK2I) Riau Said Syamsul Bahri mengatakan, hal ini sangat aneh. Presiden Joko Widodo yang menggerakkan honorer K2 ikut tes PPPK, tetapi tidak mau mengangkat. Bagaimana bisa terangkat PPPK bila NIP dan SK belum dikantongi lantaran terganjal regulasi.

”Perpres tentang Gaji PPPK dan Perpres tentang Jabatan PPPK kenapa belum presiden teken juga. Ini negara aneh. Presiden yang tawarkan kepada kami ikut tes PPPK. Begitu 51 ribu lulus, kenapa kami diabaikan," kata Syamsul, Ahad (23/2/2020).

Guru honorer K2 di Pekanbaru ini jengkel, karena setahun hanya diberikan harapan semu. Padahal NIP dan SK PPPK hak mereka karena sudah menjalani serangkaian tes. Dia waswas, anggaran negara tidak cukup untuk menggaji PPPK. Sebab, sama seperti PNS, gaji PPPK juga diambil dari APBN/APBD.

”Jangan-jangan negara enggak punya duit buat gaji 51 ribu PPPK. Apalagi nanti PPPK bisa menikmati gaji 13 dan 14 (THR). Sepertinya presiden tidak ada niat angkat kami jadi PPPK," ucapnya.

Syamsul menambahkan, bila pemerintah tidak ingin dituding punya niat jelek kepada honorer K2, segerakan regulasinya. Sebab, NIP dan SK adalah hak PPPK dari honorer K2 yang lulus. ***

Berita ini telah terbit di jambiekspres.co.id dengan judul ”Pentolan Honorer K2: Presiden tak Ada Niat Angkat Kami jadi PPPK”

Editor:
Akham Sophian

       
        Loading...    
           
Kategori : Riau, Umum
Loading...
www www