PotretNews.com Senin 17 Desember 2018
Home > Berita > Umum

Pikat Wisatawan, Karimun Gelar Festival Barongsai Internasional 24-25 Maret

Pikat Wisatawan, Karimun Gelar Festival Barongsai Internasional 24-25 Maret

Ilustrasi/Barongsai memiliki sejarah ribuan tahun. Catatan pertama tentang tarian ini bisa ditelusuri pada masa Dinasti Chin sekitar abad ke tiga sebelum masehi.

Sabtu, 11 Maret 2017 06:46 WIB
KARIMUN, POTRETNEWS.com - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Karimun, Provinsi Kepulauan Riau, akan menggelar Festival Barongsai Internasional sebagai salah satu cara untuk meningkatkan kunjungan wisatawan dalam negeri maupun mancanegara."Festival ini akan digelar pada 24-25 Maret. Untuk tahap awal diikuti tiga negara yaitu Singapura, Indonesia, dan Malaysia. Sudah ada 10 tim dari Indonesia dan Singapura yang mendaftar," kata Kepala Seksi Atraksi Promosi Kerja Sama Pariwisata Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Karimun Bennyyudishitira di Tanjungbalai Karimun, Jumat (10/3/2017), dilansir potretnews.com dari lampungpro.com.

Menurut Benny, Festival Barongsai Internasional merupakan agenda kepariwisataan yang diharapkan dapat mendongkrak tingkat kunjungan wisatawan di daerah setempat. Festival Barongsai, sebuah kesenian tarian singa khas Tionghoa. Panitia masih membuka pendaftaran baik untuk tim kesenian barongsai dari dalam negeri, dan Malaysia yang dijadwalkan turut meramaikan acara tersebut. "Kalau memang belum pasti dari Malaysia, dengan 10 tim ini saja sebenarnya sudah bisa dilaksanakan," kata dia.

Festival Barongsai, kata dia, juga akan diikuti Festival Reog sebagai bonus tambahan dalam memanjakan wisatawan yang berlibur sambil menikmati kesenian tradisional di Karimun. Untuk Festival Reog, kata dia, Singapura juga sudah memastikan akan mengirimkan timnya untuk ambil bagian dalam kesenian khas Jawa itu. Dia optimistis festival kebudayaan itu akan menjadi agenda tahunan karena memiliki potensi yang besar dalam meningkatkan kunjungan wisatawan, terutama dari Singapura dan Malaysia.

Ads
Secara terpisah, Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Karimun Syuryaminsyah menjelaskan, Festival Barongsai Internasional yang baru perdana digelar juga didukung oleh Kementerian Pariwisata, sebagai salah satu agenda kepariwisataan di Karimun.

"Selama ini, atraksi Barongsai selalu dimainkan setiap perayaan Tahun Baru Imlek. Dan, kali ini kita kemas dalam sebuah festival yang menarik. Tim Barongsai dari Karimun dan daerah lain, termasuk dari negara jiran kita harapkan menampilkan kemahirannya dalam memainkan kesenian barongsai," ujar Syuryaminsyah. ***

Editor:
Akham Sophian

Kategori : Umum, Peristiwa
wwwwww