PotretNews.com Kamis 24 Mei 2018
Home > Berita > Riau

DPRD Riau Gelar Rapat Paripurna Istimewa Penyerahan LHP BPK 2015

Selasa, 14 Juni 2016 14:58 WIB
Subandi
dprd-riau-gelar-rapat-paripurna-istimewa-penyerahan-lhp-bpk-2015Anggota III BPK RI Eddy Mulyadi Soepardi menandatangani LHP.
PEKANBARU, POTRETNEWS.com - DPRD Provinsi Riau menggelar Rapat Paripurna Istimewa dalam Rangka Penyerahan Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) atas Laporan Keuangan Pemprov Rambi Tahun 2015, di ruang rapat paripurna, Selasa (14/6/2016).Rapat Paripurna Istimewa ini dipimpin langsung Wakil Ketua DPRD Riau H Sunaryo dihadiri oleh Gubernur Riau H Arsyadjuliandi Rachman dan Anggota III BPK RI Prof Dr Eddy Mulyadi Soepardi, perwakilan BPK Provinsi Riau serta Forkompimda

Dalam sambutannya, Sunaryo menyebutkan, laporan hasil pemeriksaan BPK RI dilakukan dalam rangka memenuhi amanat Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara. Sunaryo menambahkan, hasil LHP BPK RI ini akan menjadi kajian dan rujukan bagi anggota dewan, khususnya dalam melaksanakan fungsi pengawasan pembangunan di Provinsi Riau.

Anggota III BPK RI Prof Dr Eddy Mulyadi Soepardi dalam pidato laporan hasil pemeriksaan mengatakan, BPK dalam hal ini memberikan opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) atas laporan keuangan Pemerintah Provinsi Riau tahun 2015.

Ads
Opini WTP atas laporan keuangan Pemprov Riau merupakan pernyataan profesional pemeriksa mengenai kewajaran informasi yang disajikan dalam laporan keuangan. Opini ini sama dengan yang diberikan pada laporan hasil pemeriksaan tahun 2014 lalu.

"Namun kami mengingatkan agar pengelolaan keuangan Pemprov Riau kedepan dilakukan lebih baik lagi. Karena masih ada beberapa catatan yang menurut kami perlu diperbaiki yakni, masih adanya masalah aset tanah yang belum terdata dengan baik dan penggunaan anggaran yang belum sesuai," kata Eddy Mulyadi.

BPK RI menurutnya akan terus mendorong agar Pemprov Riau agar lebih meningkatkan kualitas informasi dan akuntabilitas laporan keuangan pada waktu mendatang. "Peningkatan ini dapat dilakukan dengan mengoptimalkan penatausahaan aset tetap untuk menyusun neraca keuangan pemerintah daerah," jelasnya.

Gubernur Riau H Arsyadjuliandi Rachman menyampaikan terima kasih atas pengakuan opini Wajar Tanpa Pengecualian, ini merupakan kerja keras yang telah dilakukan oleh satuan kerja dengan baik. "Untuk itu saya mengucapkan terima kasih kepada jajaran satuan kerja yang telah bekerja keras untuk menghasilkan WTP tersebut," sebutnya. ***

Editor:
Mukhlis

loading...
Pesona Siak
wwwwww