PotretNews.com Jum'at 21 September 2018

"Akhirnya Saya Dinikahkan dengan Laki-laki yang Memerkosa Saya..."

Ilustrasi.

Minggu, 06 Desember 2015 17:55 WIB
JAKARTA, KOMPAS.com - Kenangan masa remaja Maizidah Salas tak seindah masa muda para remaja seusianya. Kenangan itu hancur sejak dia diperkosa kakak kelasnya sendiri saat masih berada di bangku kelas 1 SMA. Hidup Maizidah semakin menderita saat dia harus menikah dengan laki-laki yang telah melecehkannya itu."Akhirnya saya dinikahkan dengan laki-laki yang memerkosa saya. Waktu dulu solusinya adalah menikah sebagai bentuk tanggung jawab laki-laki itu," ujar Maizidah lirih di malam penghargaan Perempuan Inspiratif Nova 2015 di sebuah restoran di Jalan Raden Saleh, Jakarta Pusat, Sabtu (5/12/2015) malam.

Akhirnya, Maizidah harus menyadari bahwa menikah dengan orang yang merenggut kehormatannya adalah pilihan yang salah. Selama pernikahan mereka, tidak ada satu hari pun Maizidah berhenti disiksa. Ditendang, dipukul, diludahi, adalah hal biasa.

Harga diri tidak ada, semua sudah diinjak, begitu kata Maizidah. Siksaan bahkan tidak berhenti ketika dia hamil 6 bulan. Perut buncitnya kala itu pernah diinjak sang suami.

Ads
"Bahkan waktu itu kalau sampai pukul 12.00 saya belum disiksa saya bingung. Kok saya belum disiksa ya?" ujar dia.

Penuh masalah di Taiwan
Setelah anaknya lahir, suami Maizidah langsung meninggalkan dia. Maizidah mencoba memperbaiki masa depannya setelah menjadi orang tua tunggal. Namun sayang, berbekal dengan ijazan SMP yang dia punya, tak banyak pekerjaan yang tersedia di negeri ini.

Maizidah pun nekat untuk terbang ke luar negeri dengan menjadi tenaga kerja Indonesia (TKI) di Taiwan. Akan tetapi, penderitaan Maizidah tak langsung terhenti. Perempuan gigih ini justru mengalami nasib mengenaskan, hampir kembali diperkosa di negara itu.

"Jadi pekerja migran itu enggak mudah. Enggak ada yang bercita-cita ingin jadi buruh migran. Saya ke Taiwan, saya bahkan hampir diperkosa lagi oleh agensi Taiwan," ujar dia.

Dengan penderitaan yang datang bertubi-tubui kepada dirinya, Maizidah akhirnya menjadi sosok yang penuh empati. Dia sering menjadi tempat "curhat" teman-temannya sesama TKI yang bermasalah di Taiwan.

Maizidah juga pernah dipenjara di Taiwan karena menjadi TKI ilegal. Sampai akhirnya dia dideportasi, pulang ke Indonesia.

Titik balik
Sesampainya di rumah di kawasan Wonosobo, Jawa Tengah, Maizidah punya keinginan kuat untuk menghentikan segala deritanya.

Dia juga ingin membagi kekuatan dengan warga sekitar.
Berbekal pengalamannya selama menjadi TKI, akhirnya Maizidah membentuk Kampung Buruh Migran (KBM) yang merupakan satu-satunya di Indonesia. Di sana, dia memberi pendampingan pada korban trafficking yang 90 persen adalah perempuan.

Hingga kini, KBM dijadikan proyek percontohan komunitas buruh migran di berbagai daerah. Tidak hanya sampai di situ, Maizidah juga mulai membenahi dirinya. Dia mengejar ketertinggalan pendidikannya dan menempuh pendidikan untuk mendapat ijazah SMA.

Bahkan, baru tahun lalu dia menyelesaikan pendidikan S1-nya di Universitas Bung Karno dan sudah di wisuda. "Saya juga baru saja mendapatkan beasiswa S2 saya di Jerman," ujar Maizidah.

Pada malam itu, Maizidah mendapat penghargaan sebagai perempuan inspiratif kategori sosial budaya. ***

(Farid Mansyur)
Kategori : Serbaneka
Sumber:Merdeka.com
Tour de Siak 2018
wwwwww