PotretNews.com Kamis 09 Juli 2020
Home >  Artikel >  Opini

Refleksi Milad ke-88 Pemuda Muhammadiyah

Sabtu, 02 Mei 2020 06:20 WIB
refleksi-milad-ke88-pemuda-muhammadiyah Firdaus.

Oleh Firdaus*

MENEGUHKAN solidaritas, Menebar Kebaikan dan Mencerahkan Semesta adalah tema yang diangkat dalam milad ke-88 Pemuda Muhammadiyah kali ini.

Tema ini saya pikir sesuai dan relevan dengan kondisi yang sedang dihadapi bangsa kita sekarang ini yaitu wabah Covid-19.

Karena wabah ini telah meluluhlantakkan sendi-sendi kehidupan berbangsa dan bernegara, sendi ekonomi dan kehidupan sosial serta agama.

Sungguhpun demikian, kondisi ini mesti kita hadapi dengan sabar, tawakkal dan berserah diri kepada zat Yang Maha Kuasa Allah Swt. Membangun dan meneguhkan solidaritas terhadap sesama adalah salah satu cara menghadapinya.

Dalam kondisi menghadapi masalah bersama ini semangat menebar kebaikan yang dilandasi dengan semangat taawun serta tolong-menolong dalam kebaikan adalah salah satu solusi yang mesti dilakukan.

Dalam keadaan yang membuat hampir seluruh bangsa dan negara di dunia ini frustasi mengatasi wabah ini, kita mesti bangkit dari keterpurukan, gerakan move on yang tidak galau bahasa anak mudanya, mesti dilakukan.

Solusi, ide dan gagasan kreatif mesti banyak dilahirkan agar supaya kita semua siap menghadapi kondisi terburuk sekalipun akibat dampak dari wabah yang melanda ini.

Bagi petani tetaplah bertani, negeri ini masih kekurangan cadangan stok pangan. Pengusaha ritel, kuliner, lembaga kursus dan sejenisnya ubahlah mode bisnis dari offline ke layanan online. Bagi tukang pangkas rambut pakailah APD agar konsumen tidak takut lagi bercukur, pokoknya kita harus move on agar kondisi kita tidak semakin parah.

Kita mesti tetap eksis di tengah krisis, untuk itulah kenapa mencerahkan semesta menjadi semangat dan salah satu topik Milad Pemuda Muhammadiyah kali ini.

Usia 88 tahun bukanlah usia yang muda lagi, sudah cukup umur dan bahkan lebih tua dari umur republik ini. Usia 88 tahun bisa digambarkan sebagai bentuk kematangan, kedewasaan dan kesuksesan.

Sebab sudah melewati berbagai macam tantangan masa sulit dalam menjalani hidup dan kehidupan ini, eksistensi untuk bisa bertahan dan terus mencerahkan itu suatu prestasi dan hal yang luar biasa, artinya organisasi ini memang memiliki mental pejuang, mental penggerak serta mental pemenang sebagaimana apa yang menjadi tujuan dari organisasi ini didirikan.

Memasuki usia yang semakin dewasa diharapkan Pemuda Muhammadiyah lebih mampu lagi memberikan nilai kemanfaatan akan kehadirannya di tengah persoalan bangsa yang semakin kompleks. Pemuda Muhammadiyah harus lebih berpikir maju ke depan untuk terus menggerakkan potensi pemuda ke arah yang diharapkan, Pemuda Muhammadiyah diharapkan memperkuat internalisasi diri dan memperbaiki kualitas ekternalisasi organisasinya.

Lalu, menyiapkan bekal keimanan, keilmuan dan kemandirian kepada kader dan anggotanya merupakan hal yang mesti dan terus dilakukan. Sebuah pepatah arab mengatakan bahwa ”Pemuda hari ini adalah pemimpin di masa yang akan datang”, baik buruknya pemimpin dimasa yang akan datang bisa dilihat dari kondisi pemuda hari ini.

Pemuda Muhammadiyah harus menyadari hal ini dan lebih serius menyiapkan bekal Itu kepada kader dan anggotanya. Ini guna menyongsong hari esok dan masa depan yang tantangannya akan jauh lebih besar dari sekarang.

Kader Pemuda Muhammadiyah harus tetap eksis meskipun berada di tengah krisis sekalipun. Begitulah semangatnya. Semangat Milad ke-88 Pemuda Muhammadiyah adalah semangat membangun kebersamaan dan solidaritas, semangat untuk terus menebar kebaikan terhadap sesama serta semangat untuk selalu mencerahkan dalam ide dan gagasan, dan semoga kita sebagai bagian dari keluarga besar pemuda muhammadiyah mampu menjaga dan terus merawat semangat itu.

Fastabiqul khairat. ***

Pekanbaru, 9 Ramadhan 1441H/2 Mei 2020

*Penulis adalah Ketua PW Pemuda Muhammadiyah Riau.

       
        Loading...    
           
Kategori : Opini
Loading...
www www